PROGRAM KEMENRISTEK/BRIN

Perguruan tinggi berkewajiban menyelenggarakan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat disamping melaksanakan pendidikan sebagaimana diamanahkan oleh Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 20. Sejalan dengan kewajiban tersebut, Undang-undang Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi Pasal 45 menegaskan bahwa penelitian di perguruan tinggi diarahkan untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi, serta meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan daya saing bangsa. Setiap perguruan tinggi diharapkan dapat mengelola penelitian yang memenuhi standar yang telah dijelaskan dalam Permenristekdikti Nomor 44 Tahun 2015 tentang Standar Nasional Pendidikan Tinggi terkait dengan ruang lingkup dan penjelasan Standar Nasional Penelitian.

Sejalan dengan perannya sebagai fasilitator, penguat, dan pemberdaya, Ditjen Penguatan Riset dan Pengembangan (Ditjen Penguatan Risbang) berupaya terus mengawal penelitian dan pengabdian kepada masyarakat di perguruan tinggi. Pengelolaan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat di perguruan tinggi diarahkan untuk:

  1. mewujudkan keunggulan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat di perguruan tinggi;
  2. meningkatkan daya saing perguruan tinggi di bidang penelitian dan pengabdian kepada masyarakat pada tingkat nasional dan internasional;
  3. meningkatkan angka partisipasi dosen dalam melaksanakan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat yang bermutu;
  4. meningkatkan kapasitas pengelolaan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat di perguruan tinggi; dan
  5. memfungsikan potensi perguruan tinggi dalam menopang daya saing bangsa.

Program penelitian yang diselenggarakan oleh Direktorat Jenderal Penguatan Riset dan Pengembangan untuk dosen di perguruan tinggi meliputi 3 kategori yaitu Penelitian Kompetitif Nasional, Penelitian Desentralisasi, dan Penelitian Penugasan. Masing-masing kategori terdiri atas skema penelitian sebagai berikut:

A.  Kategori Penelitian Kompetitif Nasional

  1. Skema Penelitian Dasar (PD)
  2. Skema Penelitian Terapan (PT)
  3. Skema Penelitian Pengembangan (PP)
  4. Skema Penelitian Dosen Pemula (PDP)
  5. Skema Penelitian Kerjasama Antar Perguruan Tinggi (PKPT)
  6. Skema Penelitian Pascasarjana (PPS)

B.  Kategori Penelitian Desentralisasi

  1. Skema Penelitian Dasar Unggulan Perguruan Tinggi (PDUPT)
  2. Skema Penelitian Terapan Unggulan Perguruan Tinggi (PTUPT)
  3. Skema Penelitian Pengembangan Unggulan Perguruan Tinggi (PPUPT)

C.  Kategori Penelitian Penugasan

  1. Skema Konsorsium Riset Unggulan Perguruan Tinggi (KRU-PT)
  2. Skema Kajian Kebijakan Strategis (KKS)
  3. Skema World Class Research (WCR)